Google+ Followers

Saturday, 26 January 2013

KELAS BARU HATI BARU


#part 5


       Dua semester di kelas VII C gue lalui dengan sangat baik. Gue selalu mendapat peringkat pertama disetiap semester. Alhasil saat kenaikan kelas gue ditempatkan di kelas favorit yaitu kelas VIII A bersama dengan peliharaan gue (Pex) hehehe. Tapi sayang Cocond dan Yuyuk kagak sekelas lagi sama kami. Cocond terdampar di kelas VIII E dan Yuyuk sendiri tetanggaan sama kelas gue VIII B. Meski begitu kami tetep sering bareng-bareng tapi kagak sesering dulu lagi.
       Di kelas bari ini gue terlihat jadi orang bego sendiri. Loe tau kenapa? Gue juga kagak tahu kenapa gue ngerasa begitu. Mungkin karena di kelas inilah para manusia berotak diesel dikumpulin. Tapi gue tetep confidence, karena ada orang yang lebih parah dibandingin sama gue. Bener banget, dialah Pex hehe. Meskipun kelas baru identik dengan wajah baru, gue kagak peduli sama yang begituan karena gue udah bisa nebak kalau mereka pasti lebih ganteng dari gue (Curcol dikit hehehe).
       Semester pertama gue berantakan dan hanya mendapat peringkat 10 dari 36 siswa. Semua itu gara-gara CINTA. Yah satu kata yang membuat semua orang tergila-gila karenanya. Di kelas baru ini gue mengenal Si X (di samarkan), dialah cewek yang berhasil mengambil hati gue (mati dong ???). meskipun gue lagi falling in love gue tetep aja jadi cowok cupu seperti biasanya. Itu karena gue adalah tipe cowok yang minder kalau ketemu cewek.
       Meskipun gue ngerasain ada kekuatan cinta yang mengalir dalam diri gue yang kata orang-orang bisa ngebuat kita jadi orang yang lebih rajin itu semua tidak berfungsi buat gue. Yang ada gue malah suka ngelamun kagag jelas udah kayak orang kebingungan karena nenggak miras santika. Gue pernah dipergoki sama Nyokap waktu lagi ngelamun ngebayangin kalau gue pacaran sama si X. Gue dikirain lagi nyime, gue ,mati-matian yakinin Nyokap kalau gue bukan pemakai.
       “Mau beli gituan pake apa? Uang saku aja kagak cukup buat makan,” ujar gue ke Nyokap.
       Nyokap akhirnya percaya juga, mungkin beliau sadar kalau selama ini uang yang dikasih ke gue terlampau sedikit. Semenjak kejadian itu akhirnya ada program Kebijakan Nyokap (Biny) yang memutuskan untuk memberikan kenaikan uang saku untuk gue, hehhehe….


*****


       Si X, si X, dan si X selalu hadir dalam mimpi gue. Akhirnya gue kagak tahan lagi nyembunyiin perasaan gue. Dari pada gue nanti malah jadi setres gara-gara CINTA jadi gue putusin untuk ungkapin isi hati gue. Seusai jam sekolah gue beraniin diri buat nyamperin dia. Sembari grogi menggerogoti diri, gue tarik tangan dia.
       “Eh anu, ……,,” gue glagapan.
       “Anu..? anu apa’an?” dia heran.
       “Sebenernya gu….gue su..ka sama Loe X,” ujar gue.
       “Emang kita kenal Ya ?”
       Gubraaaaaak !!!! Mendengar dia bilang begitu gue udah kayak tembok berjalan. Gue malu banget, gue kagak nyangka kalau dia gak ngenalin gue temen sekelasnya. Hidup gue hancur total, hati gue dicincang-cincang tukang daging (apa hubungannya). Mulai saat itu gue udah kagak mau ngenal CINTA lagi dan hati gue juga jadi hati yang baru (baru patah hati).

       Semenjak saat itu gue selalu minder kalau lagi deket sama cewek. Gue selalu kagak percaya diri dengan apa yang ada pada diri gue. Tapi untungnya dulu belum musimnya galau, jadi gue belum mengenal apa yang namanya galau, hehehhe.
       

0 comments:

Post a Comment